Forex & Commodity News| 2023-02-27| By, ARN

Ambyar !! Resesi Ekonomi Diperlukan FED Untuk Menekan Laju Inflasi


Bank Sentral Amerika Serikat AS Federal Reserve diprediksi kesulitan menurunkan inflasi tanpa pukulan signifikan terhadap aktivitas ekonomi AS dan peningkatan tajam pengangguran.

Bahkan The Fed tidak akan bisa mencapai target inflasi 2% pada tahun-tahun mendatang.

Hal itu menjadi kesimpulan sekelompok ekonomi top setelah meninjau upaya The Fed menekan inflasi di masa lalu.

Dalam penelitian yang dirilis pada hari ketika data inflasi menunjukkan lonjakan tak terduga, para ekonom menemukan bahwa lebih dari 16 episode “disinflasi” yang direkayasa oleh bank sentral di Amerika Serikat, Jerman, Kanada, dan Inggris.

“Kami tidak menemukan contoh di mana disinflasi signifikan yang diinduksi bank sentral terjadi tanpa resesi,” tulis pernyataan tersebut.

Para peneliti termasuk profesor Brandeis International Business School Stephen Cecchetti, mantan ekonom top di Bank for International Settlements; Michael Feroli, kepala ekonom di J.P. Morgan; dan profesor Sekolah Bisnis Columbia Frederic Mishkin, yang merupakan mantan gubernur Fed dan kolaborator penelitian lama dengan mantan Ketua Fed Ben Bernanke.

Temuan ini dipresentasikan pada hari Jumat pekan lalu di sebuah konferensi yang diselenggarakan oleh University of Chicago Booth School of Business, dan mendapat penolakan dari pejabat Fed yang meninjau dan mengomentarinya.

“Saya tidak melihat bahwa kita harus melakukan pertukaran antara tenaga kerja dan stabilitas harga,” kata Presiden Fed Cleveland Loretta Mester.

Dalam sebuah makalah yang diterbitkan sebagai tanggapan atas penelitian tersebut, dia berpendapat bahwa resesi yang terkait dengan disinflasi di masa lalu mungkin merupakan hasil dari kebijakan pengetatan bank sentral lebih dari yang diperlukan, bukan karena resesi diperlukan untuk menaikkan harga.

“Implikasinya adalah bahwa para pembuat kebijakan perlu memperhatikan efek lambat dari tindakan kebijakan karena mereka menurunkan inflasi,” kata Mester.

Perdebatan ini mengambil resonansi baru pada hari Jumat ketika data menunjukkan bahwa ukuran inflasi yang disukai Fed, indeks harga pengeluaran konsumsi pribadi, melonjak secara tak terduga pada bulan Januari, menimbulkan pertanyaan apakah Fed tetap berada di belakang dalam pertarungan inflasinya.

Studi ini bukan yang pertama berpendapat bahwa prospek Fed untuk ekonomi, dijuluki “disinflasi rapi” oleh beberapa pengamat, tidak realistis dan bahwa pembuat kebijakan pada suatu saat akan dipaksa ke dalam pilihan sulit tentang berapa banyak tingkat suku bunga yang lebih tinggi mungkin perlu dinaikkan. 

Untuk menurunkan inflasi dan seberapa curam harga yang bersedia mereka bayar dalam hal kehilangan pekerjaan. Beberapa perkiraan telah menyarankan tingkat pengangguran, saat ini pada level terendah lebih dari lima dekade sebesar 3,4%, mungkin harus mendekati 7% agar inflasi turun pada jadwal yang masuk akal.

Tetapi serangkaian kenaikan suku bunga yang cepat tahun lalu, yang mendorong suku bunga acuan Fed semalam dari mendekati nol ke kisaran 4,50% -4,75% saat ini, sejauh ini relatif bebas biaya.

Beberapa bagian ekonomi, termasuk sektor perumahan, telah terpukul keras oleh kondisi kredit yang lebih ketat, namun tingkat pengangguran tidak berubah dan pertumbuhan secara keseluruhan tetap tangguh – fakta yang menurut pejabat Fed mendukung kemungkinan “pendaratan lunak” di mana ekonomi melemah tanpa jatuh ke dalam resesi.

Namun, ketahanan itu, dan pelambatan baru-baru ini dalam kemajuan yang terlihat dalam data inflasi bulanan, telah menimbulkan pertanyaan tentang apakah Fed perlu memaksakan suku bunga lebih tinggi dari yang diantisipasi, dengan biaya yang lebih besar bagi ekonomi. (YSI)