Forex & Commodity News| 2022-12-26| By, YSL

Indeks S&P 500 dan Nasdaq Ditutup Melemah untuk Minggu Ketiga Berturut-turut


Wall Street ditutup menguat pada akhir perdagangan Jumat (Sabtu pagi WIB), dalam volume transaksi yang ringan menjelang libur panjang akhir pekan, karena investor menilai data inflasi terhadap kenaikan suku bunga dan kekhawatiran resesi, sementara saham energi melonjak menyusul harga minyak lebih tinggi.

Indeks Dow Jones Industrial Average bertambah 176,44 poin atau 0,53 persen, menjadi menetap di 33.203,93 poin. Indeks S&P 500 terangkat 22,43 poin atau 0,59 persen, menjadi berakhir di 3.844,82 poin, Indeks Komposit Nasdaq meningkat 21,74 poin atau 0,21 persen, menjadi ditutup di 10.497,86 poin.

Indeks S&P 500 dan Nasdaq melemah untuk minggu ketiga berturut-turut, dengan indeks acuan jatuh 0,2 persen dibandingkan dengan penurunan mingguan 1,9 persen untuk Nasdaq. Namun Dow menguat 0,9 persen untuk kenaikan mingguan pertama dari tiga pekan.

Sebuah laporan Departemen Perdagangan menunjukkan belanja konsumen AS hampir tidak naik pada November, sementara inflasi semakin dingin, tetapi tidak cukup untuk mencegah Federal Reserve AS dari mendorong suku bunga ke tingkat yang lebih tinggi tahun depan.

Indeks harga pengeluaran konsumsi pribadi (PCE), pengukur inflasi pilihan Fed, naik 0,1 persen bulan lalu setelah naik 0,4 persen pada Oktober.

Sebuah survei acuan menunjukkan konsumen AS memperkirakan tekanan harga menjadi moderat terutama di tahun depan, dengan prospek inflasi satu tahun turun ke level terendah dalam 18 bulan pada Desember.

Indeks Wall Street turun tajam pada Kamis (22/12/2022) setelah data yang direvisi menunjukkan ekonomi Amerika tangguh, memicu kekhawatiran bahwa Federal Reserve dapat mempertahankan kenaikan suku bunga lebih lama dan akhirnya mendorong ekonomi ke dalam resesi.

Investor telah gelisah sejak minggu lalu karena Fed mengindikasikan bahwa mereka tetap berkomitmen untuk mencapai sasaran inflasi 2,0 persen dan memproyeksikan kenaikan suku bunga di atas 5,0 persen pada 2023, level yang tidak terlihat sejak 2007.

Joe Quinlan Kepala Strategi Pasar di Merrill and Bank of America Private Bank juga menyebut sikap hawkish Fed sebagai "awan besar di depan mata".

"Hari ini lebih merupakan tanggapan yang diredam terhadap data yang baik tetapi masih belum semuanya jelas, misi tercapai," katanya, menambahkan bahwa perkiraan laba para analis untuk 2023 kemungkinan terlalu tinggi.

Volume perdagangan yang tipis mungkin telah menciptakan pergerakan yang lebih berlebihan pada Kamis (22/12/2022) dan Jumat (23/12/2022) dengan volume turun tajam pada Jumat (23/12/2022) karena para peserta kemungkinan mengambil cuti menjelang akhir pekan yang panjang saat pasar AS akan ditutup pada Senin (26/12/2022), sehari setelah liburan Natal. (YSI)